Ahli Virus China Kabur ke AS, Akui Beijing Tutup-tutupi Corona

- Juli 13, 2020

Dokter China yang berspesialisasi dalam virologi dan imunologi di Hong Kong School of Public Health, Li-Meng Yan
melarikan diri ke Amerika Serikat (AS) sejak 28 April lalu.

Ahli virus ini menilai pemerintah negaranya menutup-nutupi virus corona baru penyebab Covid-19.

Sebelum dia naik pesawat Cathay Pacific 28 April ke AS, dokter terkenal ini telah merencanakan pelariannya, mengemas tasnya dan menyelinap melewati sensor dan kamera video di kampusnya di Hong Kong.

Dia saat itu sudah membawa paspor dan dompetnya dan akan meninggalkan semua orang yang dicintainya. Jika dia tertangkap, dia tahu dia bisa dijebloskan ke penjara, atau, lebih buruk lagi, menjadikan dirinya salah satu dari "orang yang hilang".

Yan mengatakan kepada Fox News dalam sebuah wawancara eksklusif bahwa dia percaya pemerintah China tahu tentang virus corona jauh sebelum mengklaim itu. Dia mengatakan atasannya, yang terkenal sebagai beberapa ahli top di lapangan, juga mengabaikan penelitian yang dia lakukan pada awal pandemi yang dia percaya bisa menyelamatkan nyawa manusia.

Dia menambahkan bahwa mereka kemungkinan memiliki kewajiban untuk memberi tahu dunia, mengingat status mereka sebagai laboratorium rujukan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang berspesialisasi dalam virus influenza dan pandemi, terutama ketika virus mulai menyebar pada awal tahun 2020.

Yan, sekarang dalam persembunyian, mengklaim pemerintah di negara tempat ia dilahirkan berusaha merusak reputasinya dan menuduh preman pemerintah melakukan koreografi serangan terhadap dirinya dengan harapan tetap diam.

Yan percaya hidupnya dalam bahaya. Dia khawatir dia tidak akan pernah bisa kembali ke rumahnya dan hidup dengan keyakinan keras bahwa dia kemungkinan besar tidak akan pernah melihat teman-teman atau keluarganya di sana lagi.
Tetap saja, kata dia, risikonya sepadan. "Alasan saya datang ke AS adalah karena saya menyampaikan pesan kebenaran Covid," katanya kepada Fox News dari lokasi yang dirahasiakan.

Dia menambahkan bahwa jika dia mencoba menceritakan kisahnya di China, dia "akan menghilang dan dibunuh."

Kisah Yan dengan klaim yang luar biasa tentang virus corona yang ditutup-tutupi di tingkat tertinggi pemerintahan bisa mengekspos dorongan obsesif Presiden Xi Jinping dan Partai Komunis China-nya untuk mengendalikan narasi coronavirus, yakni apa yang diketahui China, kapan diketahui dan apa informasi yang diedit yang dijajakan ke seluruh dunia.

Yan, yang mengatakan dia adalah salah satu ilmuwan pertama di dunia yang mempelajari virus corona baru, diduga diminta oleh penyelianya di laboratorium rujukan Universitas/ WHO, Dr Leo Poon, pada tahun 2019 untuk melihat ke dalam kelompok aneh SARS seperti kasus yang keluar dari China daratan pada akhir Desember 2019.

Pemerintah China menolak untuk membiarkan para ahli di luar negeri, termasuk yang di Hong Kong, melakukan penelitian di China," katanya. "Jadi saya menoleh ke teman-teman saya untuk mendapatkan informasi lebih lanjut."

Yan memiliki jaringan kontak profesional yang luas di berbagai fasilitas medis di China daratan, yang telah tumbuh dan menyelesaikan banyak studinya di sana. Dia mengatakan itu adalah alasan tepat dia diminta untuk melakukan penelitian semacam ini, terutama pada saat dia mengatakan timnya tahu mereka tidak mendapatkan seluruh kebenaran dari pemerintah. 

Seorang ilmuwan di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) di China, memiliki pengetahuan tangan pertama dari kasus-kasus tersebut dan dilaporkan mengatakan kepada Yan pada 31 Desember tentang penularan dari manusia ke manusia jauh sebelum china atau WHO mengakui penyebaran semacam itu mungkin terjadi.

Menurut Yan, dia melaporkan beberapa temuan awal ini kembali ke bosnya. "Dia hanya mengangguk," kenangnya, dan menyuruhnya untuk terus bekerja.

Beberapa hari kemudian, pada 9 Januari 2020, WHO mengeluarkan pernyataan; "Menurut pihak berwenang China, virus tersebut dapat menyebabkan penyakit parah pada beberapa pasien dan tidak mudah menular di antara orang-orang...Ada informasi terbatas untuk menentukan risiko keseluruhan cluster yang dilaporkan ini."

Yan mengatakan dia dan rekan-rekannya di seluruh China membahas virus aneh itu tetapi dia segera mencatat perubahan nada yang tajam.

Dokter dan peneliti yang secara terbuka mendiskusikan virus itu tiba-tiba muncul. Orang-orang dari kota Wuhan—yang kemudian menjadi pusat wabah—diam dan yang lainnya diperingatkan untuk tidak menanyakan detailnya kepada mereka.

Para dokter berkata, dengan perasaan tidak enak, "Kita tidak bisa membicarakannya, tetapi kita perlu memakai masker," kata Yan.

Kemudian jumlah penularan dari manusia ke manusia mulai tumbuh secara eksponensial, menurut sumbernya, dan Yan mulai menggali jawaban.

"Ada banyak, banyak pasien yang tidak mendapatkan perawatan tepat waktu dan diagnosis tepat waktu," kata Yan. "Dokter rumah sakit takut, tetapi mereka tidak bisa bicara. Staf CDC takut."

Dia mengatakan bahwa dia melaporkan temuannya kepada atasannya lagi pada 16 Januari tetapi saat itulah dia diduga mengatakan kepadanya "tetap diam, dan berhati-hatilah."

"Ketika dia memperingatkan saya sebelumnya, 'Jangan menyentuh garis merah'," kata Yan mengacu pada pemerintah. "Kami akan mendapat masalah dan kami akan menghilang."
Dia juga mengklaim co-director laboratorium yang berafiliasi dengan WHO, Profesor Malik Peiris, tahu tetapi tidak melakukan apa-apa.

Peiris juga tidak menanggapi permintaan komentar. Situs web WHO mencantumkan Peiris sebagai "penasihat" pada WHO International Health Regulations Emergency Committee for Pneumonia due to the Novel Coronavirus 2019-nCoV.
Yan frustrasi, tetapi tidak terkejut.

"Saya sudah tahu itu akan terjadi karena saya tahu korupsi di antara organisasi internasional seperti WHO kepada pemerintah China, dan Partai Komunis China," katanya. 

"Jadi pada dasarnya...saya menerimanya tetapi saya tidak ingin informasi yang menyesatkan ini menyebar ke dunia."
WHO dan China selama inni membantah keras klaim telah menutup-nutupi virus corona.

WHO juga membantah bahwa Yan, Poon atau Peiris pernah bekerja secara langsung untuk organisasi tersebut.

"Profesor Malik Peiris adalah pakar penyakit menular yang telah berada di misi WHO dan kelompok ahli—seperti banyak orang terkemuka di bidangnya," kata juru bicara WHO Margaret Ann Harris dalam surel. 

"Itu tidak membuatnya menjadi anggota staf WHO, juga tidak mewakili WHO."
Yan mengatakan meskipun ada tekanan balik, dia telah berani dengan perasaan benar dan salah dan mengatakan dia harus berbicara meskipun ada konsekuensi pribadi dan profesional.

"Saya tahu bagaimana mereka memperlakukan pelapor (whistleblower)," katanya.

Advertisement

1 komentar:


EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search