Gus Miftah: di PKS Ada Islam Terpadu, di NU Ada Islam Nusantara

- Juni 09, 2020
Miftah Maulana Habiburrahman atau Gus Miftah mengkritisi sikap masyarakat atau warganet yang menganggap Islam Nusantara bertentangan dengan Islam yang merupakan rahmat bagi seluruh alam.

"Salah satu tradisi Islam nusantara adalah lebaran ketupat atau bakdo kupat. Kupat itu Ngaku lepat, mengakui kesalahan. Biasanya dilaksanakan tanggal 7 di bulan Syawal, tradisi yang Sangat bagus untuk di lestarikan. Bagaimana di kampungmu masih ada tradisi ini? Kalau ditempat mu namanya lebaran apa?" tulis Gus Miftah dalam unggahan pada tanggal 30 Mei lalu.

Gus Miftah beranggapan, masing-masing golongan berhak memiliki istilah masing-masing.

"Assalamualaikum warohamtullahi wabarokatuh, saudaraku gara-gara kemarin saya posting lebaran ketupat adalah merupakan tradisi Islam Nusantara, saya banyak dibully. Katanya, gak ada Islam Nusantara, itu kan Islam yang bertentangan dengan Islam Rahmatan Lil Alamin," ungkapnya dalam unggahan video di akun Instagramnya.

Ia menyebut, golongan lain juga memiliki istilah dalam menamai istilah "Islam-nya", seperti Ikhwanul Muslimin yang memiliki istilah Islam Kaffah atau Muhammadiyah dengan Islam berkemajuan. Ia juga menyebut Islam 212 yang menurutnya istilah palng baru.

"Saudaraku, semuanya punya istilah masing masing kok. PKS punya istilah Islam terpadu, Ikhwanul Muslimin punya istilah Islam Kaffah, Muhammadiyah punya istilah Islam berkemajuan, Nahdlatul Ulama punya istilah Islam Nusantara. Bahkan sekarang yang terbaru ada yang mengaku Islam 212," ujar Gus Miftah.
Advertisement


EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search