Apakah Puasa Syawal Dapat Digabung dengan Puasa Qadha?

- Juni 12, 2019
Prinsipnya masing-masing ibadah harus dilakukan dengan niat tersendiri. Khususnya jika ibadah itu masing-masing berdiri sendiri. Puasa qadha dan puasa Syawal adalah kedua ibadah yang berdiri sendiri. Maka, satu kali berpuasa tidak dapat digabungkan dengan kedua niat tersebut. Lagipula yang dimaksud dengan puasa 6 hari Syawal adalah agar seorang muslim berpuasa Ramadan sebulan penuh ditambah 6 hari Syawal, sehingga dia dapat pahala setahun puasa. Jika dia puasa qadha sekaligus niat puasa syawal, maka dia hanya puasa sebulan saja.

Namun jika diniatkan dengan puasa Senin Kamis, hal tersebut boleh. Karena, sebagaiman disebutkan dalam hadits bahwa hari Senen Kami adalah hari diangkatnya amal manusia, maka dianjurkan agar ketika amal seseorag diangkat, dia dalam keadaan berpuasa. Maka ketika seseorang qadha puasa atau puasa Syawal, padah hari Senen Kamis, insya Allah dia mendapatkan juga pahala puasa Senen Kamis, baik diniatkan atau tidak. Sama seperti orang yang masuk masjid, lalu dia shalat sunah Shubuh misalnya. Maka diapun sudah dianggap melakukan shalat tahiyatul masjid. Karena shalat tahiyatul bukan ibadah yang berdiri sendiri, tapi intinya adalah bagaimana ketika seseorang masuk masjid, perkara pertama yang dia lakukan sebelum duduk adalah shalat.

Bolehkah puasa Syawal sebelum qadha Ramadan?

Terkait boleh tidaknya puasa sunah sebelum qadha Ramadan, jumhur ulama (Maliki, Syafii dan Hanafi) berpendapat bahwa dibolehkan berpuasa sunah sebelum qadha Ramadan. Alasannya adalah bahwa qadha Ramadan tidak diwajibkan langsung setelah Ramadan, tapi memiliki waktu yang luas hingga Ramadan berikutnya. Namun mazhab Hambali melarang seseorang melakukan puasa sunah sebelum qadha dengan alasan bahwa yang wajib harus didahulukan dari yang sunah. Pendapat pertama lebih dikuatkan oleh para ulama, namun jika seseorang mendahulukan atau  menyegerakan qadhanya sebelum puasa sunah, hal itu lebih baik dan lebih hati-hati baginya. Maka hal ini juga berlaku bagi puasa syawal sebelum melakukan qadha Ramadan. 

Hanya saja masalah berikutnya, apakah seseorang mendapatkan fadhilah atau keutamaan puasa Syawal sebelum qadha Ramadan? Mengingat hadits Rasulullah saw di atas tentang keutamaan puasa Syawal dikaitkan dengan orang yang berpuasa Ramadan. 

Para ulama berbeda pendapat dalam hal ini. Sebagian berpendapat bahwa keutamaan puasa Syawal hanya didapatkan bagi orang yang berpuasa Ramadan sebulan penuh. Maka bagi mereka yang memiliki hutang puasa, harus qadha dahulu agar dianggap berpuasa Ramadan sebulan penuh untuk dapat meraih keutamaan puasa Syawal. Namun sebagian lagi berpendapat bahwa selama puasa yang ditinggalkan di bulan Ramadan berdasarkan uzur syar’i, dia tetap mendapatkan fadhilah keutamaan puasa Syawal, sementara puasa Syawal terikat waktu di bulan Syawal, sedangkan qadha Ramadan terbuka peluangnya hingga setahun kedepan. Adapun hadits di atas tidak secara tegas menyatakan perintah harus qadha sebelum puasa Syawal atau menafikan keutamaan puasa Syawal bagi yang belum qadha. 

Pendapat kedua lebih memudahkan dan ringan. Akan tetapi, jika seseorang qadha dahulu sebelum puasa Syawal, maka hal itu lebih baik dan lebih hati-hati. Wallahu a’lam.

Ustaz Abdullah Haidir Lc.
Advertisement


EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search