Dulu Temanku Berjilbab, Kini Kristen

- Januari 08, 2019
foolishwisdom
“Dia dulu berjilbab,” kata laki-laki berkacamata itu pagi ini.

Ia melanjutkan, bahwa teman kantornya kini tidak saudara lagi. Tidak saudara lagi? Maksudnya?

“Ia kini tidak seagama lagi dengan kita,” ucapnya dengan nada lemah.

Sang kawan perempuan yang dimaksudnya itu menanggalkan jilbabnya dan meninggalkan agama islam hanya gara-gara urusan ‘cinta’.

Para misionaris sepertinya paham benar bahwa ‘cinta’ bisa melunturkan iman. Nampaknya mereka juga tahu bahwa iman bangsa kita masih terlalu mudah untuk lucut.

Bayangkan, dalam kurun waktu 1980 s/d 2006 tahun jumlah aliran sesat di negeri yang serba ‘halal’ ini mencapai 250 buah. Tak habis pikir, sudah ketahuan sesat, kok masih ada saja yang ikut. Pengikutnya banyak militan dan mulutan pula.

Bukan hanya ulama thok yang menyebutnya sesat, bahkan tukang batu akik yang lagi mangkal di perempatan jalan sekalipun tahu bahwa kelompok itu memang keluar atau menyempal dari akidah Islam.

Penyebabnya? Mungkin karena bangsa kita ini sangat dangkal akidah, lemahnya proses pembinaan. Harus disadari pula bahwa pendidikan Agama Islam baik di sekolah maupun bangku kuliah kerapkali hanya hanya formalitas, tak pernah digarap dengan baik dan serius, semua dikerjakan dengan ‘asal memenuhi’.

Iman takwa yang selalu disebut-sebut sebagai syarat seorang pejabat, lebih sering berupa rapi di bagian kostum dan hadir dalam peringatan hari besar agama–mungkin juga peci dan foto selfie ketika haji–namun compang-camping dalam hal ibadah yaumiyah. Sementara buang sampah sembarangan, praktik sogok dan praktik nyolong uang negara tetap jalan terus dan mulus.

Para misionaris dunia serius ingin mengkristenkan Indonesia adalah karena negeri ini punya jumlah bahan baku dalam jumlah yang cukup besar. Bayangkan, ada 200 juta manusia beragama Islam tinggal di satu negara, dengan iman rapuh, jumlah ulama seuprit, pemerintah yang seringkali “bukan urusan saya”, dan sebagian besar hidup didera kemiskinan yang mengakar hingga mati.

Itulah lahan paling subur yang selalu dicari-cari para misionaris. Harga iman di dada setara dengan ‘cinta’ yang berkarat. Murahan sekali.

Cukup meletakkan orang-orang kristen di berbagai lini, dari mulai menaruhnya di sektor bisnis, industri, pendidikan hingga menaruhnya di posisi strategis seperti menjadi gubernur. Maka, dengan begitu praktik kristenisasi mudah dilakukan, tampak tidak ada apa-apa karena dianggap ‘kebebasan memeluk agama’ atau melegalkan prostitusi dengan sertifikasi pelacur dianggap cara manjur agar penduduk bernasib mujur. Tinggal menunggu hancur.

“Setelah menikah dengan teman saya, ia ikut agama suaminya. Kristen,” terangnya.

Miris.

Wallahua’lam.
Advertisement


EmoticonEmoticon

 

Start typing and press Enter to search